TADABUR

Tadabur An-Nisa 77: Tingkatan Pengorbanan

maslahat hukum Allah
Berlatih dari yang mudah dan ringan.

mukjizat.co – Dengan tadabbur Al-Quran kita membaca Al-Quran dengan memahami arti dan merenungi maksudnya. Lalu kita juga bisa tafakkur hidup kita untuk bisa tazakkur pelajaran dan tanda kekuasaan Allah Taala.

أَلَمْ تَرَ إِلَى ٱلَّذِينَ قِيلَ لَهُمْ كُفُّوٓا۟ أَيْدِيَكُمْ وَأَقِيمُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتُوا۟ ٱلزَّكَوٰةَ فَلَمَّا كُتِبَ عَلَيْهِمُ ٱلْقِتَالُ إِذَا فَرِيقٌ مِّنْهُمْ يَخْشَوْنَ ٱلنَّاسَ كَخَشْيَةِ ٱللَّهِ أَوْ أَشَدَّ خَشْيَةً

4:77. Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan kepada mereka: “Tahanlah tanganmu (dari berperang), dirikanlah sembahyang dan tunaikanlah zakat!” Setelah diwajibkan kepada mereka berperang, tiba-tiba sebahagian dari mereka (golongan munafik) takut kepada manusia (musuh), seperti takutnya kepada Allah, bahkan lebih sangat dari itu takutnya.

Sangat mungkin tujuan mereka diperintahkan untuk mendirikan shalat dan membayarkan zakat adalah untuk menyadarkan mereka bahwa perang melawan hawa nafsu adalah hal yang harus diutamakan.

Selama seorang Muslim belum bisa tunduk kepada Allah Taala dalam mengeluarkan hartanya, maka sulit dibayakan dia akan merelakan nyawanya. Berperang dengan mengorbankan nyawa adalah kemurahan hati yang paling tinggi. Itulah tingkatan-tingkatan pengorbanan. (sof1/mukjizat.co)

Sumber: Al-Alusi, 5/85

Mutiara tadabur para ulama tafsir: Al-Fatihah I Al-Baqarah I Ali Imran I An-Nisa

Ikuti kami juga di Media Sosial

Silahkan dibagikan artikel ini jika bermanfaat, terima kasih.

Moh. Sofwan

Tulis komentar terbaik Anda di sini

Silahkan klkik disini untuk mengunggah komentar Anda