PERISTIWA

Sengketa Tanah Seperti Ini Bisa Terulang?

sengketa tanah
Seperti cerita dari negeri dongeng.

mukjizat.co – Cinta dunia bukan hal yang tercela selama tidak membuat orang melupakan Akhirat. Karena dunia memang tempat dan waktu yang Allah Taala sediakan untuk mengumpulkan bekal perjalanan Akhirat yang sangat panjang. Karena itu kasus seperti sengketa tanah hendaknya jangan terjadi.

Karena dunia menjadi tercela kalau dicintai berlebih sehingga mengalahkan cinta kepada Akhirat yang jauh lebih indah dan abadi, hingga kemudian mengorbankan hubungan persaudaraan misalnya. Mencari harta dunia dengan cara yang haram adalah salah satu contoh dunia telah mengalahkan Akhirat.

Saat ini, karena semakin lemahnya iman dengan Hari Akhirat, bukan hal yang mengherankan jika banyak orang berebutan harta. Terjadi banyak sengketa. Terjadi karena cinta dunia telah mendominasi hati mereka. Orang yang jujur dan bisa meletakkan harta di tangan bukan di hati telah menjadi makhluk langka yang keberadaannya sangat jarang kita temui. Bahkan mungkin tidak ada sama sekali.

Sebaliknya semakin besar keimanan kepada agungnya Akhirat akan membuat orang melepaskan harta yang ada di tangannya. Hati tidak akan kuat mengikatnya. Bahkan sangat mungkin orang-orang akan berebutan mengeluarkan hartanya demi kebersihan hati mereka dari cinta dunia. Seperti yang dikisahkan Rasulullah saw. dalam hadits riwayat Imam Al-Bukhari (no. 3213) dan Muslim (no. 3246) berikut.

Ada orang yang membeli sebidang tanah. Setelah proses serah-terima, ternyata di dalamnya terdapat tembikar yang berisi penuh dengan emas. Dia pun langsung menemui penjual tanah tersebut untuk mengembalikan emas itu karena merasa bukan haknya. “Ambil emasmu ini. Aku hanya membeli tanahmu, tidak membeli emasmu,” katanya.

Baca juga:

Jawaban penjual di luar dugaan, “Aku tidak mau mengambil emas-emas itu, karena aku telah menjual tanah itu beserta dengan isinya.” Ternyata tidak mudah bagi masing-masing untuk sekadar mengambil emas. Bahkan kemudian berubah menjadi kasus persengketaan di antara mereka berdua hingga akhirnya diangkat ke meja hijau.

Setelah lama dan kehabisan akal karena kasus unik ini, hakim pun bertanya, “Apakah kalian masing-masing punya anak?” Pembeli mengatakan, “Aku punya anak laki-laki.” Sementara penjual mengatakan, “Aku punya anak perempuan.”

Hakim pun mengeluarkan putusannya, “Nikahkan kedua anak kalian. Berikan emas itu kepada mereka berdua untuk biaya hidup mereka dan untuk bersedekah.” Maka kasus sengketa tanah pun dinyatakan selesai. (sof1/mukjizat.co)

Mutiara tadabur para ulama tafsir: Al-Fatihah I Al-Baqarah I Ali Imran I An-Nisa

Ikuti kami juga di Media Sosial

Silahkan dibagikan artikel ini jika bermanfaat, terima kasih.

Moh. Sofwan

Tulis komentar terbaik Anda di sini

Silahkan klkik disini untuk mengunggah komentar Anda