SOSIAL

Ketaatan Memberkahi rezeki, kemaksiatan Menghancurkan Rezeki

bagaimana harta bisa berkah?
Rezeki berfungsi mengingatkan kepada Allah Taala.

mukjizat.co – Bersyukurlah orang yang mendapatkan rezeki melimpah dari Allah Taala. Namun yang perlu dipastikan adalah apakah rezeki itu sudah berefek kebaikan untuknya? Apakah sudah menambah taat kepada Allah? Ketaatan memberkahi rezeki, kemaksiatan menghancurkan rezeki.

Ketaatan juga akan menambah rezeki. Sebaliknya kemaksiatan akan menghalangi datangnya rezeki.

وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلاً قَرْيَةً كَانَتْ آمِنَةً مُّطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا رَغَداً مِّن كُلِّ مَكَانٍ فَكَفَرَتْ بِأَنْعُمِ اللَّهِ فَأَذَاقَهَا اللَّهُ لِبَاسَ الجُوعِ وَالْخَوْفِ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ

“Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk) nya mengingkari nikmat-nikmat Allah; karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.” [An-Nahl: 112].

قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَيَقْدِرُ لَهُ وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

“Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan bagi (siapa yang dikehendaki-Nya)”. Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia lah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.” [Saba’: 39].

Dapatkan mutiara Al-Quran:

إن الرجل ليحرم الرزق بالذنب يصيبه

“Seseorang akan dihalangi rezekinya karena maksiatnya.” [Ahmad].

Jadi ketaatan memberkahi rezeki, dan kemaksiatan menghancurkan rezeki. Rezeki yang sedikit akan penuh berkah jika dibarengi ketaatan. Walaupun banyak, rezeki akan kehilangan berkah jika dibarengi kemaksiatan.

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ القُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ وَلَكِن كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

“Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” [Al-A’raf: 96].

إِنَّا بَلَوْنَاهُمْ كَمَا بَلَوْنَا أَصْحَابَ الْجَنَّةِ إِذْ أَقْسَمُوا لَيَصْرِمُنَّهَا مُصْبِحِينَ. وَلَا يَسْتَثْنُونَ. فَطَافَ عَلَيْهَا طَائِفٌ مِنْ رَبِّكَ وَهُمْ نَائِمُونَ. فَأَصْبَحَتْ كَالصَّرِيمِ

“Sesungguhnya Kami telah menguji mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah menguji pemilik-pemilik kebun, ketika mereka bersumpah bahwa mereka sungguh-sungguh akan memetik (hasil) nya di pagi hari, dan mereka tidak mengucapkan: “Insyaa Allah”, lalu kebun itu diliputi malapetaka (yang datang) dari Tuhanmu ketika mereka sedang tidur, maka jadilah kebun itu hitam seperti malam yang gelap gulita.” [Al-Qalam: 17-20].

Memelihara rezeki, selain dengan bekerja dan mengembangkannya, adalah dengan menambahkan ketaatan kepada Allah Taala. Menggunakan rezeki itu untuk semakin dekat dengan Allah Taala. Semakin dekat kepada surga Allah Taala. Karena ketaatan memberkahi rezeki, dan kemaksiatan menghancurkan rezeki. (sof1/www.mukjizat.co)

Baca juga:

Silahkan dibagikan artikel ini jika bermanfaat, terima kasih.

About the author

Moh. Sofwan

Add Comment

Click here to post a comment